Penelitian Awal di Inggris, Varian Omicron lebih Ringan Dibanding Delta


SULBAR99NEWS.COM-LONDON, Dua studi baru Inggris memberikan beberapa petunjuk awal bahwa Omicron, yang merupakan varian virus corona mungkin lebih ringan daripada versi Delta.

Para ilmuwan menekankan, bahkan jika temuan studi awal ini bertahan, setiap pengurangan keparahan perlu ditimbang dengan fakta bahwa Omicron menyebar jauh lebih cepat daripada Delta dan lebih mampu menghindari vaksin. Banyaknya infeksi masih bisa membanjiri rumah sakit.

Namun, studi baru yang dirilis Rabu (22 Desember) tampaknya mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa Omicron mungkin tidak berbahaya seperti varian Delta, kata Manuel Ascano Jr., ahli biokimia Universitas Vanderbilt yang mempelajari virus.

“Optimisme hati-hati mungkin adalah cara terbaik untuk melihat ini,” kata dia dikutip dari AP, Kamis (23/12)

Analisis dari tim tanggap COVID-19 Imperial College London memperkirakan risiko rawat inap untuk kasus Omicron di Inggris, menemukan orang yang terinfeksi varian tersebut sekitar 20 persen lebih kecil kemungkinannya untuk pergi ke rumah sakit sama sekali dibandingkan mereka yang terinfeksi varian Delta, dan 40 persen lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit selama satu malam atau lebih.

Baca juga  Tumor Kandungan Menjalar ke Paru, PDP Rujukan RS Majene Meninggal

Analisis itu mencakup semua kasus COVID-19 yang dikonfirmasi oleh tes PCR di Inggris pada paruh pertama Desember di mana variannya dapat diidentifikasi: 56.000 kasus Omicron dan 269.000 kasus Delta.

Sebuah studi terpisah dari Skotlandia, oleh para ilmuwan di University of Edinburgh dan ahli lainnya, menyarankan risiko rawat inap dua pertiga lebih sedikit dengan Omicron daripada Delta.

Namun penelitian itu menunjukkan, hampir 24.000 kasus Omicron di Skotlandia sebagian besar terjadi pada orang dewasa yang lebih muda antara usia 20 dan 39 tahun. Orang yang lebih muda jauh lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kasus COVID-19 yang parah.

Baca juga  Sering Sakit Perut Sebelah Kanan, Jangan Sepelekan, Ini Gejalanya

“Investigasi nasional ini adalah salah satu yang pertama menunjukkan bahwa Omicron lebih kecil kemungkinannya mengakibatkan rawat inap COVID-19 daripada Delta,” tulis para peneliti. Sementara temuannya adalah pengamatan awal, “mereka menggembirakan,” tulis para penulis.

Temuan tersebut belum ditinjau oleh ahli lain, standar emas dalam penelitian ilmiah.

Ascano mencatat studi memiliki keterbatasan. Misalnya, temuan khusus untuk titik waktu tertentu selama situasi yang berubah dengan cepat di Inggris Raya dan negara lain mungkin tidak berjalan dengan cara yang sama.

Direktur virologi klinis di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, Matthew Binnicker mengatakan, dalam penelitian di Skotlandia, persentase orang yang lebih muda hampir dua kali lebih tinggi untuk kelompok Omicron dibandingkan dengan kelompok Delta, dan bahwa “dapat membuat kesimpulan menjadi bias pada hasil yang tidak terlalu parah yang disebabkan oleh Omicron.”

Baca juga  Polres Majene Sterilkan Jalanan Pasar Sentral dengan Mobil AWC

Meski demikian, dia mengatakan data itu menarik dan menyarankan Omicron mungkin menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah.

“Penting untuk ditekankan bahwa jika Omicron memiliki tingkat penularan yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan Delta, jumlah absolut orang yang memerlukan rawat inap mungkin masih meningkat, meskipun penyakitnya tidak terlalu parah dalam banyak kasus,” kata dia.

Data dari Afrika Selatan juga menunjukkan Omicron mungkin lebih ringan di sana. Salim Abdool Karim, seorang ahli epidemiologi penyakit menular klinis di Afrika Selatan, mengatakan awal pekan ini bahwa tingkat penerimaan ke rumah sakit jauh lebih rendah untuk Omicron daripada Delta.

“Tingkat penerimaan kami secara keseluruhan berada di wilayah sekitar 2 persen hingga 4 persen dibandingkan sebelumnya, di mana mendekati 20 persen,” katanya. “Jadi meskipun kami melihat banyak kasus, sangat sedikit yang diterima.” (jurnas)