Pelanggaran Serius, Manchester City Dilarang Tampil di Liga Champion


SULBAR99.COM-MANCHESTER, Manchester City telah dilarang tampil di Liga Champions untuk dua musim ke depan karena “pelanggaran serius” dari peraturan permainan keuangan UEFA.

Juara Liga Premier musim lalu itu akan dilarang berkompetisi di kompetisi klub UEFA dan didenda € 30 juta (£ 24,9 juta).

Dikutip dari Skynews.com, Badan pengatur sepakbola Eropa mengumumkan, UEFA mengatakan Manchester City telah melebih-lebihkan pendapatan sponsor dalam akun yang diajukan antara 2012 dan 2016, dan “gagal bekerja sama” dalam penyelidikan.

Peraturannya menyatakan pengeluaran klub tidak boleh lebih tinggi dari pendapatannya.

Pernyataan Manchester City mengatakan “kecewa tapi tidak terkejut”

“Pada Desember 2018, kepala penyelidik UEFA di depan umum meninjau hasil dan sanksi yang dia maksudkan untuk dikirim ke Manchester City, sebelum penyelidikan dimulai,” katanya.

Baca juga  Liverpool Geser City Setelah Tumbangkan Tottenham Secara Dramatis

Manchester City membantah klaim mereka mencoba menipu aturan main keuangan yang adil. Kelanjutan proses UEFA yang cacat dan konsisten yang dia awasi berarti bahwa ada sedikit keraguan dalam hasil yang akan dia berikan.

Manchester City akan mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga (CAS).

“Dengan proses prasangka ini sekarang berakhir, klub akan mengejar penilaian yang tidak memihak secepat mungkin dan karena itu, dalam contoh pertama, akan memulai proses dengan Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga pada kesempatan paling awal,” katanya.

City akan menghadapi Real Madrid di babak 16 besar Liga Champions musim ini, dengan leg pertama akan dimainkan pada 26 Februari di Bernabeu.

Jika banding mereka tidak berhasil, klub tidak akan bersaing dalam kompetisi lagi sampai kampanye 2022/2023.

Baca juga  Moh Salah Selamatkan Liverpool dari Kekalahan Melawan Fulham

Klub itu sebelumnya dihukum pada 2014 dan menerima penyelesaian yang mencakup denda 49 juta poundsterling, batas 49 juta poundsterling untuk pengeluaran transfer untuk musim ini dan batas 21 pemain untuk ukuran skuad Liga Champions, bukan 25 yang biasa.

UEFA meluncurkan penyelidikan baru pada Maret tahun lalu menyusul tuduhan di surat kabar Jerman Der Spiegel.

File foto tertanggal 07/12/19 dari pemain sayap Manchester City, Raheem Sterling, karena dua pendukung Manchester City telah menerima sepak bola lima tahun yang melarang pesanan dari pengadilan dan larangan seumur hidup dari pemegang gelar Liga Premier setelah mereka mengakui menggunakan bahasa rasis.

Ini bisa mempengaruhi masa depan beberapa pemain bintang klub seperti Raheem Sterling.

Der Spiegel menuduh bahwa Manchester City telah menipu aturan dengan menyuntikkan jutaan poundsterling dari pemiliknya Sheikh Mansour ke klub melalui sponsor UEA.

Baca juga  Liverpool Kembali Geser City Pasca Hempaskan Southampton 3 - 1

Para ahli mengatakan sejumlah kesepakatan sponsor sekitar tiga kali lebih menguntungkan daripada nilai sebenarnya.

Manchester City menyatakan bahwa tuduhan itu “sepenuhnya salah”.

Meskipun demikian, sebagian besar dalam sepak bola telah terkejut dengan ukuran hukuman, khususnya larangan dua tahun dari Liga Champions.

Setengah dari itu akan lebih sesuai dengan harapan – dan penskorsan mungkin akan dipotong oleh CAS.

Membaca yang tersirat dari pernyataan City, orang dapat mendeteksi rencana untuk naik banding ke pengadilan yang lebih tinggi jika perlu. Jika mereka gagal, implikasinya sangat besar.

Manajer Pep Guardiola bangga melihat kontrak keluar (berakhir pada musim panas 2021). Tapi ini adalah keadaan luar biasa. (ih)


OLAHRAGA