Operasi Pencarian Nelayan Firdauz di Baras Dihentikan


SULBAR99NEWS.COM-PASANGKAYU, Basarnas Mamuju, BPBD Pasangkayu, Polsek Baras, Babinsa Bambaloka, MPA Cakrawala, KPA Jepers, Pemerintah setempat dan masyarakat setempat yang bergabung dalam Tim SAR Gabungan telah berupaya semaksimal mungkin dalam proses Pencarian Firdauz (33), nelayan yang belum kembali melaut di Perairan Baras, Kec. Baras, Kab. Pasangkayu, Prov. SulBar.

Upaya Pencarian yang dilakukan oleh Tim SAR Gabungan tersebut dimulai sejak di laporkan hilang 25 Agustus 2020 sampai dengan 31 Agustus 2020 dengan hasil korban tidak ditemukan (nihil).

Sekadar diketahui, korban berangkat melaut mencari ikan pada 24 Agustus 2020, Pukul 13.00 wita, di Perairan Baras, namun hingga saat dilaporkan nelayan tersebut belum kembali/pulang. Dilakukan upaya pencarian oleh nelayan setempat, namun yang didapat hanya perahu korban dengan posisi mesin nyala. Diduga korban jatuh dan tenggelam di Perairan Baras, Kab. Pasangkayu.

Baca juga  Kapolres Pasangkayu Launching Kampung Tangguh Samusena'na.

Pada 31 Agustus 2020, Pukul 07.00 wita, Tim SAR Gabungan kembali melanjutkan pencarian dengan membagi tim.

Tim 1 (laut) melakukan pencarian di laut seluas 8 Nm, Radial 349°, Arah Utara Barat Laut dari lokasi kejadian dengan menggunakan 2 unit Rubber Boat milik Basarnas Mamuju dan BPBD Pasangkayu serta 4 unit kapal nelayan pada empat area.

Baca juga  Seorang Warga Desa Banuada Mamuju Hilang di Hutan Bonehau

Tim II (Darat) melakukan pencarian di sepanjang garis pantai Baras dengan berjalan kaki hingga radius 5 Km, Radial 350°, Arah Utara Barat Laut, dari LKK.TW 31 Agustus 2020, Pukul 17.00 wita, Tim SAR Gabungan telah melaksanakan Operasi Pencarian hari ke 7 (Tujuh) dengan hasil Nihil

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (BASARNAS) Mamuju, Saidar Rahmanjaya S.H M.A.P, Senin, (31/8/2020), Pukul 18.00 wita, menyampaikan, berdasarkan hasil evaluasi Operasi SAR, yang telah dilaksanakan selama Tujuh hari dan Koordinasi dengan Instansi terkait, potensi SAR dan keluarga korban, dengan pertimbangan Area Pencarian yang cukup luas, Operasi Pencarian yg telah dilaksanakan selama 7 hari sesuai dengan prosedur operasi SAR.

Baca juga  Kapolsek Sendana Bubarkan Acara Hiburan Musik Pesta Pernikahan

“Tidak adanya tanda-tanda yang mengarah keberadaan korban untuk ditemukan, maka Operasi SAR tidak efektif lagi untuk dilanjutkan dan diusulkan untuk ditutup, kepada Unsur yang terlibat dikembalikan ke Instansi/Organisasi masing-masing dengan diucapkan terima kasih,” ujar Saidar. (Satriawan)


PERISTIWA